BTS 27 – Tanda Petik Tunggal

1. Tanda petik tunggal dipakai untuk mengapit petikan yang terdapat dalam petikan lain. Misalnya: Tanya dia, “Kaudengar bunyi ‘kring-kring’ tadi?” “Kudengar teriak anakku, ‘Ibu, Bapak pulang!’, dan rasa letihku lenyap seketika,”ujar Pak Hamdan. “Kita bangga karena lagu ‘Indonesia Raya’ berkumandang di arena olimpiade itu,” kata Ketua KONI. 2. Tanda petik tunggal dipakai untuk mengapit makna, […]

Advertisement

Read More BTS 27 – Tanda Petik Tunggal

BTS 26 – Tanda Petik

1. Tanda petik dipakai untuk mengapit petikan langsung yang berasal dari pembicaraan, naskah, atau bahan tertulis lain. Misalnya: “Merdeka atau mati!” seru Bung Tomo dalam pidatonya. “Kerjakan tugas ini sekarang!” perintah atasannya. “Besok akan dibahas dalam rapat.” Menurut Pasal 31 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, “Setiap warga negara berhak memperoleh pendidikan.” 2. Tanda […]

Read More BTS 26 – Tanda Petik

BTS 25 – Tanda Elipsis

1. Tanda elipsis dipakai untuk menunjukkan bahwa dalam suatu kalimat atau kutipan ada bagian yang dihilangkan. Misalnya: Penyebab kemerosotan … akan diteliti lebih lanjut. Dalam Undang-Undang Dasar 1945 disebutkan bahwa bahasa negara ialah …. …, lain lubuk lain ikannya. Catatan: (1) Tanda elipsis itu didahului dan diikuti dengan spasi. (2) Tanda elipsis pada akhir kalimat […]

Read More BTS 25 – Tanda Elipsis

BTS 24 – Tanda Seru

Tanda seru dipakai untuk mengakhiri ungkapan atau pernyataan yang berupa seruan atau perintah yang menggambarkan kesungguhan, ketidakpercayaan, atau emosi yang kuat. Misalnya: Alangkah indahnya taman laut di Bunaken! Mari kita dukung Gerakan Cinta Bahasa Indonesia! Bayarlah pajak tepat pada waktunya! Masa! Dia bersikap seperti itu? Merdeka! ### SUMBER – PUEBI Daring Yuk belajar tentang sastra […]

Read More BTS 24 – Tanda Seru

BTS 22 – Tanda Pisah

1. Tanda pisah dapat dipakai untuk membatasi penyisipan kata atau kalimat yang memberi penjelasan di luar bangun kalimat. Misalnya: Kemerdekaan bangsa itu—saya yakin akan tercapai—diperjuangkan oleh bangsa itu sendiri. Keberhasilan itu—kita sependapat—dapat dicapai jika kita mau berusaha keras. 2. Tanda pisah dapat dipakai juga untuk menegaskan adanya keterangan aposisi atau keterangan yang lain. Misalnya: Soekarno-Hatta—Proklamator […]

Read More BTS 22 – Tanda Pisah

BTS 20 – Tanda Titik Dua

1. Tanda titik dua dipakai pada akhir suatu pernyataan lengkap yang diikuti pemerincian atau penjelasan. Misalnya: Mereka memerlukan perabot rumah tangga: kursi, meja, dan lemari. Hanya ada dua pilihan bagi para pejuang kemerdekaan: hidup atau mati. 2. Tanda titik dua tidak dipakai jika perincian atau penjelasan itu merupakan pelengkap yang mengakhiri pernyataan. Misalnya: Kita memerlukan […]

Read More BTS 20 – Tanda Titik Dua

BTS 19 – Tanda Titik Koma

1. Tanda titik koma dapat dipakai sebagai pengganti kata penghubung untuk memisahkan kalimat setara yang satu dari kalimat setara yang lain di dalam kalimat majemuk. Misalnya: Hari sudah malam; anak-anak masih membaca buku. Ayah menyelesaikan pekerjaan; Ibu menulis makalah; Adik membaca cerita pendek. 2. Tanda titik koma dipakai pada akhir perincian yang berupa klausa. Misalnya: […]

Read More BTS 19 – Tanda Titik Koma

BTS 18 – Tanda Koma

1. Tanda koma dipakai di antara unsur-unsur dalam suatu pemerincian atau pembilangan. Misalnya: Telepon seluler, komputer, atau internet bukan barang asing lagi. Buku, majalah, dan jurnal termasuk sumber kepustakaan. Satu, dua, … tiga! 2. Tanda koma dipakai sebelum kata penghubung, seperti tetapi, melainkan, dan sedangkan, dalam kalimat majemuk (setara). Misalnya: Saya ingin membeli kamera, tetapi […]

Read More BTS 18 – Tanda Koma

BTS 17 – Tanda Titik

1. Tanda titik dipakai pada akhir kalimat pernyataan. Misalnya: Mereka duduk di sana. Dia akan datang pada pertemuan itu. 2. Tanda titik dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan, ikhtisar, atau daftar. Misalnya: I. Kondisi Kebahasaan di Indonesia A. Bahasa Indonesia 1. Kedudukan 2. Fungsi B. Bahasa Daerah 1. Kedudukan 2. Fungsi C. […]

Read More BTS 17 – Tanda Titik

BTS 7 – Penggunaan Tanda Kutip

Ada sebuah pertanyaan yang diajukan di Quora secara terbuka: “Mengapa tanda petik dua (“) yang kedua (tanda petik dua penutup) selalu ditulis setelah titik (.)? Bukankah lebih masuk akal jika titik (.) selalu jadi karakter paling akhir suatu kalimat?“ Dengan kata lain, pertanyaan yang diajukan seperti ini: Mengapa pertanyaannya ditulis seperti ini … “Mengapa tanda […]

Read More BTS 7 – Penggunaan Tanda Kutip