Dari Cafe ke Grabfood

Foto : detikfood

Mumpung hari Minggu, hari libur, jadi ingat buat mengerjakan Ketik15 yang sudah tertinggal lama. Karena saya tidak pergi ke mana-mana, dan cukup bingung juga mau wawancara siapa, maka saya pun memutuskan untuk wawancara lewat aplikasi pesan Whatsapp saja. Sebenarnya wawancara ini sudah dilakukan beberapa minggu yang lalu, sih, cuma saya baru mengerjakannya sekarang. Karena, takut tidak fokus jika sambil mengerjakan hal lainnya.

Oke, jadi saya mewawancarai salah satu teman yang tinggal di Ibu Kota Jakarta, namanya Yudi, yang beralih profesi dari pegawai cafe menjadi food driver alias pengantar makanan dengan sepeda listrik dari perusahaan Grab. Sebelumnya mohon maaf karena wawancara ini menggunakan bahasa yang mungkin tidak memenuhi standar PUEBI, karena saya sengaja mencoba mewawancarai dengan bahasa yang berkonsep natural, maksudnya, wawancara dengan bahasa yang sesuai dengan ketika saya mewawancarai si narasumber.

Saya : permisi, paket!

Yudi : apa Din? πŸ˜‚ Tumben nge-chat gua hehe

Saya : tolong bantu saya paduka…

Yudi : buset πŸ˜‚ bantu apaan, Neng?

Saya : oke, to the point aja yaa. Jadi, aku punya tugas grup buat bikin dialog wawancara. Boleh enggak aku wawancara kamu sebagai narasumber? Hehe

Yudi : oh gitu toh. Boleh aja, tapi nanya soal apaan dulu?

Saya : tentang profesimu yang dari karyawan cafe, terus beralih ke pengantar makanan.

Yudi : ooh, gitu. Sok, monggo, silahkan.

Saya : oke. Pertanyaan pertama, kenapa kamu beralih ke profesi food driver? Padahal kan enakan di cafe, enggak usah panas-panasan?

Yudi : ya, karena adanya pengurangan karyawan, PHK kan istilah kerennya tuh. Gua kena PHK karena emang yang empunya cafe mutusin buat ngurangin karyawan, karena penjualan nurun drastis di masa pandemi Covid-19. Sebenarnya gua gak maksud nyalahin wabah atau apa ya, cuma memang pas masa pandemi gini, ngaruh banget ke omset. Teman-teman gua yang kerja di store, kayak toko baju, mall, yang jadi satpam, juga banyak yang kena PHK.

Saya : kan kata kamu, kamu nganter makanan pakai sepeda. Itu seperti apa sih gambarannya? Bagaimana gitu penjelasannya?

Yudi : jadi, itu tuh namanya Grabfood Wheel. Asalnya dari perusahaan Grab juga. Kita tuh nganter makanan pake sepeda listrik. Yang udah pernah gua bilang kan, ini sepedanya gak usah di-gowel. Sepedanya sewa dari pihak Grab, entar kita setor ke sana sekitar Rp. 30.000 perhari. Sebagai potongan sewa Grabwheel namanya.

Saya : sejak kapan kamu pindah ke profesi ini?

Yudhi : sejak gua di-PHK. Hehe, karena gua gak mau nganggur kelamaan.

Saya : terus, kamu kalau mangkal, cari orderan di mana?

Yudhi : di dekat rumah gua, sih. Masih sekitar daerah kecamatan Setiabudi. Daerah situ kan emang lumayan.

Saya : kalau boleh tahu, penghasilan kamu kira-kira berapa dalam sehari?

Yudi : bersihnya itu Rp. 9.600 perorang, nah gua paling gede tuh dapat sekitar dua belas orderan lebih kalau sehari, itu kalau lagi rame ya. Jadi sehari bisa dapet seratus ribuan ke atas lah, dipotong setoran Rp. 30.000.

Saya : lumayan ya, ternyata. Terus, kamu tahu soal kerjaan Grabfood Wheel ini dari siapa?

Yudi : lumayan kalau kitanya rajin dan kalau lagi rame πŸ˜…. Dari temen sekolah SMK dulu, Din. Tadinya gua ragu, dan ternyata gua coba juga, daripada ganggur, ya kan? Mending kerja biarpun panas-panasan.

Saya : sip, benar banget tuh. Kerja emang pusing, gak kerja lebih pusing. Gak ada penghasilan. Terus ada gak kendala kamu selagi menjalani profesi ini?

Yudhi : btw, kerjaan mah banyak, cuma yang nge-gajinya ora πŸ˜…. Kalau soal kendala sih, hampir belum gua rasain ya. Cuma paling gak enaknya tuh panas, tau sendiri kan ibu kota tuh kayak gimana. Terus gak enaknya kalau lagi sepi, hehe. Atau ada juga orang yang aneh, gua pernah tuh, nganter orderan ke satu rumah terus ada yang mandangin gua sambil ngetawain di jalan. Ya, gua bingung kan ya? Apa yang lucu coba? Apa dia ngeremehin gua, karena profesi ini, gitu. Yaudah gua biarin kan, karena gua gak ada waktu ngelayanin orang gak jelas dan gak penting kayak gitu.

Saya : wah, parah banget ya, ngeremehin! Padahal ngasih makan aja enggak, tuh orang πŸ˜‚. Sesi pertanyaan terakhir nih, apa sih pendapat kamu tentang masa pandemi ini, yang begitu ngaruh banget ke pekerjaan seseorang?

Yudhi : gua kagak pandai berpendapat, Din πŸ˜‚. Baca berita tentang Covid-19 aja jarang πŸ˜‚. Gua paling banyak liat dari lingkungan sekitar gua. Pas masa pandemi, orang pada pake masker, jalanan dan kendaraan jadi sepi, tempat umum juga, para pedagang maupun pebisnis banyak yang turun omset bahkan hampir bangkrut, ya akibatnya banyak karyawan yang kena PHK, termasuk gua sendiri. Tapi, menurut gua, biarpun keadaan yang sulit begini, kita gak boleh berhenti ikhtiar, usaha. Lakukan apa yang kita bisa, dan patuhi protokol kesehatan yang udah ditetapkan pemerintah.

Saya : jadi, intinya harus tetap berusaha semampu kita ya. Biarpun keadaannya menghimpit.

Yudhi : yap. Harus banget.

Saya : wokey, terima kasih banyak, paduka. Atas bantuan anda. Sebagai hadiahnya saya ucapkan selamat tidur, semoga mimpi indah, bertemu dengan Izumi Sagiri πŸ™‚ hehe

Yudhi : wkwkwk dasar lu, hadiah begituan. Okey dah, sama-sama Din!

Catatan : ada beberapa poin yang saya ingin ungkapkan dari wawancara ini. Pertama, tentang mengantar makanan dengan sepeda yang diadakan oleh Grab ini, saya baru pertama kali tahu. Karena saya paling banyak liat pengantar makanan itu dengan sepeda motor. Kedua, rasa kesal dan gemas ketika teman saya bilang ada orang yang menertawai dia ketika bekerja. Jujur saya cukup miris, mungkinkah orang tersebut bermaksud merendahkan?

2 thoughts on “Dari Cafe ke Grabfood

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s