Kare S&B

Saya senang kare. Itu lho, sejenis makanan berkuah kental berwarna coklat dengan bahan utama daging dan kentang. Asal makanan ini katanya dari India, tetapi saya pikir negara-negara Asia punya makanan yang serupa dengan kare ini. Di Indonesia, misalnya, masakan kare mirip dengan gulai yang bahan utamanya juga daging, biasanya daging kambing. Kare kesukaan saya bukan sembarang kare. Bukan karena bahan utamanya berkualitas super atau premium, tetapi karena bumbunya. Kare kesukaan saya harus dimasak dengan bumbu Kare S&B.

Pertama kali saya menggunakan Kare S&B ini adalah ketika saya sekolah di Jepang. Orang Jepang senang makan kare. Saya pikir hal ini karena orang Jepang senang makan nasi dan memang nasi Jepang itu maknyus. Mereka punya banyak menu nasi: sushi, onigiri, donburi, ochazuke, omuraisu (baca: omelet rice), chahan, okayu (=bubur nasi), dan masih banyak lagi, termasuk nasi kare yang biasa disebut kare raisu. Melihat teman-teman Jepang makan kare di kantin sungguh siksaan tersendiri buat saya. Berhubung dagingnya tidak halal, ditambah bumbu karenya mengandung minyak hewan, saya hanya bisa menelan ludah. Karena tidak bisa membeli kare di kantin maupun di warung-warung setempat, satu-satunya jalan adalah berburu bumbu kare.

Modal keterampilan memasak saya nol besar. Jadi, saya tidak berlagak membeli rempah-rempah dan meracik bumbu kare sendiri. Saya berburu bumbu kare siap pakai. Supermarket besar di kota tempat saya tinggal menjual bumbu kare dari macam-macam negara, misalnya India, Bangladesh, dan Malaysia. Setelah beberapa kali mencoba, akhirnya saya menjatuhkan pilihan pada Kare S&B, yang tidak lain dan tidak bukan, adalah bumbu kare buatan Jepang. Bumbu kare ini memang tidak memiliki ketajaman bau dan rasa India yang bagi saya malah terasa pahit. Bumbu Kare S&B juga tidak terasa manis gurih seperti kare Malaysia. Mungkin rasa Kare S&B ini berada di pertengahan semua rasa yang diperlukan dari kare. Pendek kata, Kare S&B pas untuk lidah saya.

Sewaktu pulang ke Indonesia, saya sedih tidak bertemu lagi dengan Kare S&B. Bila ada teman yang pergi ke Jepang, saya suka titip dibelikan. Namun, biasanya mereka pulang tanpa Kare S&B. Mungkin karena bumbu kare kesukaan saya ini tidak dijual di Convenient Store (Lawson atau Seven Eleven), padahal teman saya tidak mungkin menyempatkan diri pergi ke supermarket. Saya sudah lama menghapus Kare S&B dari ingatan ketika suatu hari saya menemukan Kare S&B duduk manis di rak salah satu supermarket. Saya sampai tidak percaya! Bahkan, yang saya temukan adalah Kare S&B dalam bentuk paste (seperti kaldu blok) yang biasanya tidak bisa saya makan di Jepang karena ada kandungan dagingnya. Akhirnya rindu saya terbayar.

Hari ini saya masak kare menggunakan bumbu Kare S&B kesukaan saya. Saya menuangkan sesendok penuh kare ke atas nasi panas. Cuaca masih sejuk akibat hujan yang semalaman turun. Sungguh saat yang tepat untuk makan nasi kare. Alhamdulillah.

6 thoughts on “Kare S&B

Comments are closed.